SEKILAS INFO
27-11-2020
  • 3 bulan yang lalu / Merasa Termotivasi Saja Tidak Cukup; Inilah Perspektif “Kegagalan”
  • 3 bulan yang lalu / Mewaspadai Jebakan-Jebakan Dalam Standar Pendidikan
  • 6 bulan yang lalu / Education 1.0, Education 2.0, Atau Education 3.0; Anda Berada Di Posisi Mana?
Silat Beksi (Beksi) SMK Trimulia

Silat Beksi adalah salah satu aliran silat (Betawimaen pukulan) khas Betawi.  Aliran ini awalnya dikembangkan oleh masyarakat dari daerah Kampung Dadap, kecamatan Kosambi, Tangerang.  Penemu aliran ini adalah Lie Tjeng Hok (1854-1951), seorang keturunan Tionghoa dari keluarga petani yang nenek moyangnya diperkirakan berasal dari Amoy (Xiamen), Tiongkok.  Ia menggabungkan ilmu beladiri keluarganya dengan ilmu dari guru-guru Betawinya, dan mengajarkannya kepada para muridnya orang Betawi pesisir dan orang Tionghoa benteng di sekitar Kampung Dadap.  Di kemudian hari, aliran silat ini juga menyebar ke daerah Petukangan Selatan, Jakarta Selatan, dan daerah Batujaya, Batuceper, Tangerang.

Etimologi

Terdapat banyak pendapat mengenai asal istilah Beksi, namun menurut peneliti silat G.J. Nawi istilah itu perubahan dari kata aslinya Bhe Si, yang dalam bahasa Hokkien berarti ‘kuda-kuda’.

Sejarah

Silat Beksi awalnya diciptakan oleh Lie Tjeng Hok, seorang petani Tionghoa peranakan yang menciptakan ilmu beladiri khas yang merupakan percampuran antara ilmu beladiri keluarganya dan ilmu-ilmu beladiri yang dipelajarinya dari guru-guru silat Betawi.  Kakeknya, Lie A Djam, adalah seorang pendatang dari Amoi (sekarang Xiamen), FukienTiongkok.  Guru-guru Betawinya disebutkan bernama Ki Jidan dan Ki Miah (atau ada yang menyebut Ki Maimah). Ilmu beladiri campuran tersebut dinamakan Bhe Si, yang dalam bahasa Hokkian berarti ‘kuda-kuda’.

Lie Tjeng Hok mengajarkan ilmu beladiri tersebut pada murid-muridnya, baik peranakan Tionghoa maupun kaum Betawi pesisir di sekitar tempat tinggalnya di Kampung Dadap, Kosambi, Tangerang. Salah seorang murid pribuminya yang paling berbakat adalah Ki Muharli (Marhali). Kemudian Ki Muharli mempunyai murid peranakan Betawi bernama H. Gozali (Godjalih) bin H. Gatong, yang kemudian mengajarkan ilmunya pada murid-muridnya di Petukangan, Jakarta Selatan, serta di Batujaya, Batuceper, Tangerang. Murid-murid utama H. Gozali antara lain Kong H. Hasbullah bin Misin, Kong M. Nur, Kong Simin, dan Kong Mandor Minggu, yang juga berguru pada Ki Muharli. Lie Djie Tong dan penerusnya antara lain adalah yang meneruskan mengajarkan aliran ini di Kampung Dadap. Dari tempat-tempat tersebut, kemudian silat aliran Beksi ini tersebar ke berbagai tempat lainnya.

Setidaknya terdapat 120 sanggar silat Beksi di wilayah Jabodetabek, yang mana pada tahun 2016 para anggota sanggar silat tersebut turut serta dalam Girli dan Beksi Village Festival 2016 di Kelurahan Batusari, Kecamatan Batuceper, Tangerang. 

Jurus

Jurus dasar

Umumnya perguruan silat Beksi memiliki 12 jurus dasar, yang masing-masing memiliki pecahannya. Menurut empat guru besar perguruan Beksi di Petukangan, walaupun ada perbedaan nama-nama dan urutan jurus, setidaknya ada 3 jurus dasar yang sama nama dan urutannya, yaitu 1. Beksi, 2. Gedig, 3. Tancep.

Nama-nama jurus

Berikut ini nama-nama jurus Beksi, menurut Eddy Wijaya (H. Oki):

  1. Loco Buni (Pukulan Celentang)
  2. Goleng (Ngeles/Menghindar)
  3. Bandut Atas – Bandut Bawah
  4. Singkur Kiri – Singkur Kanan
  5. Tiles (Pukul Kanan)
  6. Jejek Kaki
  7. Raub, atau Saub (untuk tangan)
  8. Dedak Kuda ke Tanah
  9. Tangkis
  10. Sikut Belakang – Sikut Depan
  11. Kibas Luar
  12. Tangkep Dalem – Tangkep Luar
  13. Kepret: arah bawah samping dan ke muka dengan jari
  14. Totok dengan jari ke muka
  15. Jurus Cabut Pisau
  16. Jurus Pedang Tangan Kosong
  17. Jurus Pedang Serangkai
  18. Jurus Bangau Terbang
  19. Jurus Ganden
  20. Jurus Toya (Jurus Toya 1 – Jurus Toya 2)
  21. Susul (Dobel Pukulan)
  22. Baduk Kebo
  23. Tekuk Saub

Selain itu, ada pula disebutkan suatu jurus Beksi yang menggunakan kaki, disebut Sam Kauw atau Resiah Sembilan

Silsilah perguruan

Silat Beksi (Beksi) SMK Trimulia

Referensi : wikipedia